Sejatine Urip Iku Mung Ngampung Dolan

Wednesday, February 15, 2012

Bejumpe Pak Cik .. (part 1)

Berawal dari rasa panik heboh parno... takut yang menyelamatkan dan akhirnya berakhir dengan senyuman

Awal tahun 2012, saya telah merencanakan liburan ala backpacker ke Banjarmasin, dan Malaysia, tapi karena sesuatu hal maka Banjarmasin saya batalkan, meski tiket sudah di tangan.. :(

Tapi, rencana ke Malaka – Malaysia, tidak boleh gagal, meski ”travel buddy” saya mendadak membatalkan berangkat, karena telah bertemu jodoh dan menikah di bulan Januari .. ho ho anyway tetap ”BERANGKAT”


Saya beli tiket promo Surabaya ke Malaysia, sudah sejak 6 bulan yang lalu, nekat karena ini pertama kali saya nge-trip ke luar negeri, dan tidak punya passport juga (kala itu), baru setelah urusan tiket selesai, saya buat passport.

Untungnya, beberapa bulan sebelum berangkat ke Malaysia, saya sempatkan ngobrol dengan teman ”cokelat gelap” saya hihihi .. tanya-tanya info.. ngobrol ngalor ngidul.. dan nah nah... nama di tiket saya tidak sama dengan nama di passport, hikkss ... panikk juga waktu itu... karena dia sempet nakut-nakutin, gak bakalan bisa berangkat, kalo dokumen gak kompak apalagi gak komplit

Untung keduanya lagi, saya gak gaptek-gaptek amat, dan pastinya AirAsia hitech abiss.. mudah sekali dihubungi, ditanya, minta tolong, cukup follow twitter accountnya, kemudian mintalah untuk di amend nama di tiket.. ehh gratiss pulaaa... Legaaa kaya habis buang hajat xixixi #yeeekss

Nah, beberapa minggu menjelang keberangkatan, saya masih juga belum booking hostel, bingung mau kemana aja nanti disana.. mau beli buku-buku travelling, waduh kok males banget mau ke toko buku (#baca gak punya duit :p), akhirnya balik lagi tanya-tanya ke komunitas traveler, temen-teman yang udah gape sama backpacking ke LN..  hmm emang bener kok kata Trinity, orang Indonesia itu meski udah dikasih buku, petunjuk segede gaban.. kalau gak nanya kagak afdholll dahh hahah..

Akhirnya, karena saya sendiri semakin bingung, dengan pilihan dan info-info yang saya peroleh dari beberapa mulut, memutuskan untuk menggunakan jasa tak berbayar paranormal setengah manusia, Mbah Google untuk menunjukkan saya jalan yang benar kemana harus melangkah.

Tentunya, setiap pelancong alias traveller punya tujuan travellingnya sendiri-sendiri, nah sekedar saran buat teman-teman yang pemula seperti saya, tentukan dulu ”preference” liburan kita baru tanyain si Mbah Google.

Saya, tergolong orang yang prepare semua sebelum berangkat, dan berangkat serba berantakan rasanya bukan pilihan saya, bodo amat orang bilang saya gak easy going .. but I think I am! So.. let’s check it out what I’ve done :D.

Karena ini adalah perjalanan pertama saya, dan sendirian pula... ohh I am a big girl get lost ! maka saya berusaha prepare sebaik mungkin, dan mengambil info dan masukan dari teman-teman yang sudah jago termasuk Mbah Google dan tante Wiki. Mulai dari mengatur barang bawaan, rute perjalanan, sampai mengatur keuangan.

Seperti saran Mas Ariy, pengarang buku traveler terkenal itu, yang selalu membawa buku catatan :D, maka saya follow dengan cara mencatat / print peta, rute transportasi, stasiun, dan tempat-tempat yang wajib dikunjungi nanti disana. Jadilah buku ”lonely planet” ala Ericka yang akan menyertai selama perjalanan nanti... (to be continued ...)

1 comment:

  1. set dahh nanggung amat postingannya, padahal uda baca serius juga -___-
    pluis deeeeeeehhh, buruan tuliiiiiiiiissss....

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)