Sejatine Urip Iku Mung Ngampung Dolan

Wednesday, February 15, 2012

Bejumpe Pak Cik (part 2 - end)

Hari H


Gila yaa kamu sedikit-sedikit liburan, perasaan baru kemarin liburan, sekarang liburan lagi.. emang bisa cuti panjang yaa... duit kamu banyak yaa??

Pertanyaan yang selalu saya dengar dari teman-teman saya, dan bahkan komentar seperti.. Enak ya kamu masih single, belum ada anak buntut.. mau kemana aja bisa.. yahhh tanteee kenapa nyalahin statusss dan buntut yak.. salahin dirimu sendiri kenapa gak bisa having fun meski sudah berstatus dan berbuntut. :D

Kadang kalau mikirin komentar dan pertanyaan mereka, saya jadi lebih bersyukur dengan ”status” saya hehehe... single happy healthy and whealthy pula :p Alhamdulillahhh sesuatu J. Sudah lah jangan dengerin omongan orang, kata orang jawa mah.. sawang sinawang maka berkaryalah dan bersyukurlah.. !

Yuk kita terusin cerita perjalanan ini. Tau gak.. saya juga sempet bingung mikirin alasan, ijin sama atasan buat gak masuk kerja beberapa hari :D di tempat saya bekerja, gak ada aturan cuti yang jelas.. selama kerjaan beres ... asyik-asyik aja.. tapi jangan harap bonus Dollar lohh yaaa :D.


Ahaa.. akhirnya satu alasan tepat mendarat.. saya tunggu saat yang tepat untuk menyampaikan, tapi si Bos lagi sibuk dengan urusan bea cukai, hingga jam makan siang, si Bos juga belum kembali ke kantor.. setelah ashar, ada telpon dari atasan saya, minta tolong dibuatkan surat cinta ke Bea Cukai :D, dan nampaknya tidak kembali ke kantor.

Saya beranikan diri untuk sms... dan bilang begini ” Pak besok Sabtu dan hari Senin saya ijin gak masuk, karena masuk nominasi lomba photo journalist di Malaka Malaysia”  sms dikiriiimm... tapi gak ada jawaban. Aduhh deg-degan.. gimanaa ya, tapi tetep saya print lembar web check in Air Asia untuk keberangkatan jam 18.20 sore itu.

Pas, 30 menit sebelum jam pulang, atasan saya datang dan langsung ke ruangan saya, saya yang sudah panas dingin menunggu jawaban, akhirnya sedikit lega, si Bos bilang wahh ada apa kau kesana..? selamat selamat ya.. sambil tersenyum. Horeeee dalam hati saya bersorak, #peaceee dua jari bersunting, segera saya siapkan semua dokumen dan surat-surat yang diperlukan tadi.

Dari YM ada pesan kedap kedip warna kuning dari si Pangsit Alid.. eh loo pesawat jam berapa? Kok masih dikantor.. ? minimal 2 jam sebelumnya lohh ini international flight.. Hopppss jantung saya berdetak.. buru-buru saya jawab iyaaa on the wayyy.. lalu klik.. off semua komputer dan berlari ditengah gerimis.

Segera saya pulang ke Royal Gubeng Estate (#baca kos2an) mandi dan bergegas ke Bandara, oupss hujan deraass.. gak mungkin ke Juanda naik motor.. akhirnya pengeluaran tak terduga.. ”panggil taxii” . Tau kan kalau nyari taxi pas hujan-hujan, bakalan lamaaaaa L

Melirik jam udah jam setengah lima.. belum macet di jalan, taxi gak datang-datang.. hmm mau nangiss saja.. lalu saya putuskan untuk berjalan keluar gang, langsung nunggu taxi dadakan, maunya naik orange ehh dapetnya blue bird. Udah gitu sopirnya dari Solo hadaaahhh cakk! Saya bilang, pak cepet yaa cari jalan pintas ke bandara.. ehh malah balik nanya, lewat mana mbak.. #dongdong...dongkooll

Saya berusaha untuk tenang, coool meski hati sudah cenat cenut.. sepanjang jalan menuju bandara, hati gak tenang, duduk tak nyaman, persis nungguin bini lahiran cemass... Pas jam 5.35 saya nyampe bandara dengan selamat, lalu lari ke pintu masuk..  dan bodohnya sayaaa... setelah scan luggage ..ehh gak ke counter Airasia untuk bayar boarding pass dulu.. haisshh, karena saya pikir udah web chcek in :D #bilang aja mau gratiss.

Dan dodolnya lagi.. saya justru berbelok ke arah domestic departure.. lari kaya setan naik escalator.. lalu tolah toleh.. kok gak ada nomor pesawat yang saya tumpangin.. duhh udiikkk… Saya liat di tiket check in.. kok nomor gatenya kosong.. panikkkkk… telpon temen Yuni… bla bla bla.. ke counter check in duluu..

Lari lagi turun ke lantai satu.. trus ke AirAsia off line check in.. ada dua orang TKW yang sibuk dengan bungkusan ikan asinnya. Si petugas, langsung mematok boarding pass Rp. 140000, dan meminta dokumen saya, dan tanya, bawa uang berapa kesan.. saya jawab sekian..  trus selidiknya lagi.. bawa kartu kreditkan? Saya jawab pendek iya

Diarahkan petugas ke meja pengisian formulir borang, setelah selesai, saya serahkan dokumen untuk diperiksa petugas custom, dan plookkk stempel berangkat keluar dari negeriku tercinta.. nempel di passport :D.

Sembari menunggu boarding, saya pilih tempat duduk yang agak sepi untuk sedikit menenangkan pikiran.. gilaa hari itu crowded banget, banyak yang mau berangkat ke Malaysia, rata-rata pekerja dan teman-teman etnis tionghwa yang mungkin mau merayakan imlek disana.

Tepat jam 18.30, masuk pesawat dan asyiikk saya dapat 3 kursi hehe, dua kursi kosong, akhirnya saya pilih duduk di kursi yang dekat jendela, mulai deh saya bergaya jeprat-jepret layaknya photographer pro, tapi hasilnya haaahhww kurang memuaskan, maklum masih adaptasi sama kamera baru minjem :D.

Dua jam perjalanan, ternyata cukup membosankan, saya membatin.. wah bagaimana kalau saya terbang hingga belasan jam ya?? Bener kata si Widy.. mati gaya luuu dalam pesawatt xixixixi. Dan akhirnya pesawat mendarat di LCCT Malaysia Airport.  WELCOMEE MALAYSIAAA ... Nak Bejumpe Pak Cik lahh I niii

4 comments:

  1. ahahaha pantesan waktu itu yuni telpon gue 'lid lid bener kan ke konter cek in dlu bla bla bla'
    ahaha ternyata lo telpun yakkkk...

    betewe kok ampe ditanyain ampe bawa duit berapa dan kartu kredit brapa, gue kok gak pernah haha,,, muka muka tkw sihhhhhhhhhhhh *kabooorrr

    ReplyDelete
  2. hahaha... tau dah ah.. gw sempet dagdigdug xixix.. tapi selamaatt mendaraatt

    ReplyDelete
  3. btw aku yo takut kasih jawaban salah waktu itu, ikutan panic cuy, makane aku tanya si abdul, ahahaha, habisnya mb er napasnya terseol2, hihihi

    ReplyDelete
  4. hahaha betul aku ngos2an lari lari ngejar waktu.. duhh berasa marathon10K suramadu hihihi lebay

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)