Sejatine Urip Iku Mung Ngampung Dolan

Wednesday, December 7, 2016

Ketinggalan Pesawat di Schippol Netherlands

Trolley di Schippol 
Drama ketinggalan pesawat pertama ternyata bersambung ke seri kedua, dan semoga ini adalah drama ketinggalan pesawat yang terakhir! Amin 

Entah kutukan traveler mana yang menaungi saya, setelah ketinggalan pesawat dari Malaysia ke Surabaya di tahun 2012 lalu, baca disini ya ceritanya , di tahun 2016 ini saya kembali mengalami drama ketinggalan pesawat .. tepatnya di Schippol Belanda!

Hikss .. tapi kalau ketinggalan pesawat yang ini bikin shock bin nyesek bangettttt .. bayangkan tiket Amsterdam - Jakarta, hilang begitu saja karena keteledoran saya, dan sedihnya lagi .. saya sampai di Gate pesawat 5 menit setelah pintu ditutup .. Hoaaaaaaaa *nangis kejet-kejet.

Jadi ceritanya begini .. 
Bulan Agustus lalu, setelah lebaran saya berkunjung ke Belanda untuk pertama kalinya, menemui suami, setelah Januari kemarin kita menikah. -- ya cerita kenapa kita masih pisah negara, ntar yee yang pada kepo :p -- 

Awalnya mau kesana pas Ramadhan, sekalian menemani mas Meneer belajar puasa, eh ternyata saya yang gak bisa, karena masih rieweuh dengan urusan order mimamia, yang lagi banyak-banyaknya di bulan puasa. 

Nah singkat kata, akhirnya saya berangkat habis lebaran, mengantongi visa yang cuma 40 hari, hiks harusnya 90 hari, tapi gak tau kenapa kok yang di approve expired hingga 40 hari dengan maksimal stay 30 hari, multiple visa tipe C. (ditunggu juga tulisan tentang mengurus visa Schengen ya)

Sebelum berangkat sudah galau pesan tiket, berharap bisa stay sampai 40 hari di Belanda, nasehat kawan baik saya si Alid - jagonya travelling - untuk beli tiket yang 30 hari saja, dengan menyesal saya abaikan..*ngoook

Akhirnya belilah tiket PP Kuala Lumpur - Amsterdam, Istanbul - Kuala Lumpur, via situs tiketing, saya lupaaa ... dengan pesawat Qatar Airways. Duh rempongnya kalo sudah bersuami ya hahaha.. semua harus ikut prosedur si Meneer, gak boleh backpacking lah .. pilih pesawat jg yang maskapainya terkenal (terkenal mahal maksudnya ..hahaha), trus kalau bisa direct flight, dan kalaupun harus transit, maksimal 18 jam total perjalanan..

Hmmm tahu aja kalau istrinya mau mlipir-mlipir hihihi, maunya sih saya cari penerbangan yang bisa loncat-loncat dari satu negara ke negara lain, dan bisa ber-backpacking .. bawa ransel gituh mengenang masa muda dulu jiahahhaa .. huuhh boro-boro mau backpacking, daftar bawaan udah kaya orang pindahan, belum lagi bumbu pecel dan dodol garut pesanan mama mertua.


Nah trus .. kan udah sampai di Belanda dengan selamat ..Alhamdulillah ya :D. hal pertama yang dibahas, dan saya kena omelan si Meneer, karena saya beli tiket lebih dari waktu stay visa .. tapi kaaan saya pingin lebih lama hihi. 

Gara-gara tiket yang tanggalnya melebihi waktu stay visa, maka saya harus keluar dulu dari Eropah, untuk dapetin stamp check out imigrasi, dan terbang ke negara terdekat yang Free Visa untuk WNI paspor hijau seperti saya, kemudian balik lagi ke Belanda sampai waktu sesuai visa.

Negara "terdekat" itu adalah Morocco .. ini sih memang akal-akalan sayah hahahaha biar bisa main-main ke Africa gituh, via Spanyol melalui kota Algeciras - Spain menuju Tangier Morocco, menyebrangi selat Gibraltar. 

Alternatif lain bisa ke Negara Andora, negara kecil ini terletak di dataran Eropah, tapi tidak termasuk Uni Eropa, diapit oleh Spanyol dan Prancis, kalau kesini free visa loh untuk WNI, dengan syarat punya visa schengen - multiple visit tipe C.

Yah .. rencana manusia boleh dahsyat, tapi rencana Tuhan lebih gawat! Rencana ke Morocco batal, tiket ke sana gilaaa mahal! karena kita beli tiketnya gak jauh-jauh hari, dan pas Idul Adha!

trus ...coba mau ke Andora, perjalanannya udah bikin males si Meneer, yang gak suka perjalanan panjang .. duhh kok bisa berjodoh dengan saya, yang doyan travelling .. Hmm daripada saya jalan sendirian, terus terang setelah lama gak backpacking, saya jipeerr loh travelling sendirian. 

Akhirnya alternatif terakhir, saya dibelikan tiket pulang Amsterdam - Jakarta .. ya sudahlah, jika ini jalanku hahaha .. meski masih berat juga mau pulaang .. gak mau pulaang maunya liburan :D

Tiket sudah dibooking, Amsterdam - Jakarta via Oman Air, dan Jakarta - Surabaya via citilink. Kalau gak salah ingat, pesawat saya jam 11.30 siang dari Schippol menuju Oman, kemudian dari Oman - Jakarta. 

Suami bilang kita berangkat ke Schippol jam 9 aja, kan 2 jam minimal before departure, dan perjalanan dari rumah ke bandara kurang lebih 30 menitan. Ya sudah saya manut saja .. Setelah pamit sama mama mertua, kita berdua naik kereta menuju Schippol jam 8.30an. 

Sampai di sana, kurang lebih jam 9an, masih nyari-nyari gate dimana saya harus check in, karena Oman Air dari Amsterdam, pake maskapai KLM menuju Oman. ..duhh kapok deh saya pakai Oman Air...

Peta bandara Schippol

Udah gak jelas di print outnya, gak bisa self check in, ga bisa pilih kursi gratis pula ...ahh! Dan akhirnya kita tanya sama petugas, dimana harus check in bagasi. Voillaaaaaa itu orang Belanda pada mau kemana yaaaa..

Sumpaah gilaa! antrian check in bagasi untuk KLM panjang mengular, saya sudah mulai panik, dan yang bikin ribet, check in nya pake komputerisasi, gaptek sayaah gak ngerti, karena panik juga akhirnya salah pencet, duhh harus ngurus bagasi ke bagian lain .. lari-larian di Bandara.

Suamiku masih setia menunggu di sekitaran ruang check in, setelah urusan selesai .. saya keluar sebentar untuk pelukan dan menangis lebay hahaha. Sudah agak sedikit lega, menuju lantai dua yang terlihat lengang.. tapihh eng ing engg...

Wooohh ternyata di bagian imigrasi lebih mengular lagiii .. saya sudah lupa dengan yang namanya "jam terbang" ya ampuun itu orang-orang pada mau liburan musim panas, gilaaa antriannya boo! Selain itu ..sejak banyak kejadian terorisme, pihak imigrasi Belanda menetapkan double check - X ray scanner untuk setiap orang yang akan terbang. 

Sampai ada yang harus buka sepatu segala .. duh rasanya saya pingin nangis, meski beberapa orang berwajah Indonesia menyapa saya dengan ramah, .. Indonesia ya..? mungkin juga karena saya pakai tas ransel batik ya.. saya jawab, iya mau pulang ke Indonesia .. berharap mereka satu pesawat dengan saya..

Lolos dari imigrasi, saya langsung jalan cepat mencari gate yang tertera di print out check in. Ya Tuhaaan ini bandara gedeee bangett yaaak .. belum lagi toko-toko barang-barang branded yang bikin pening, karena gak fokus sama jalan.

Dan akhirnya saya sampai di gate ... betapa kagetnya sayaaah ... lihat jam di dinding menunjukkan 11.35 .. 5 menit lewat dari jadwal pesawat saya. Lalu seorang laki-laki Belanda, petugas boarding teriak ... 

Mrs. Iranaaaaa ?! Ohh where are you've been ??? the gate just closed 5 minutes ago! you can not enter the gate .. Ohh you missed your flight!

Aduhhh mak jlokkk anjlookk jantungku .. ini gak main-main bo.. tiket pesawat Amsterdam - Jakarta! rasanya sudah mau pingsan sajaaaah. 

Trus .. saya dianjurkan menuju ke Customer Service nya KLM, untuk re-booking penerbangan selanjutnya, hmm agak lega meski was-was juga ... sesampainya di meja CS, mereka bilang gak bisa re-booking, karena bukan KLM direct, tapi dari Oman Air yang menumpang KLM.

Lah truss gimana dong .. di schippol gak ada kantor perwakilannya, paling dekat ke Jerman.. Ohhh Tuhaan..! dan mereka gak bisa bantu telpon karena SLI (Sambungan Langsung International) lalu mbak CS nya bilang, suruh ke Schippol Information Center, minta mereka menelpon ke Oman Air Jerman.

Self Check In Machine di Schippol

Aduhh saya jalan bolak balik di satu Terminal itu saja, udah kaya orang Sai .. coba nih lihat peta Bandara Schippol! Di Schippol Information Center, juga rada bikin bete .. tapi ya memang si pihak KLM yang nyuruh, mereka bilang itu sambungan luar negeri, kita ga bisa bantu.

Yaah saya nangis deh disitu, karena .. ehh tiba-tiba si ibu-ibu Belanda itu menelponkan Oman Air di Jerman. Penderitaan gak berhenti disitu saja ..pihak Oman Air ketuss bangett .. saya gak direken! Suruh beli tiket lagi ...hu hu hu jahat!

Saya nyerah.. saya buka HP dan pesan whatsapp masuk .. si Meneer kirim pesan-pesan romantis, dan saya balas dengan pesan ... I missed my flight! .. dia cuma jawab .."WHAATT"

Setelah drama ketinggalan pesawat,saya kembali ke meja CS -KLM, disitu saya mendapat disposisi untuk mengambil bagasi di lantai satu, harusnya sih gak boleh, tapi saya ngeyel hahaha bilang harus ngejar ke Jerman :p 

Suami pun sudah bergegas kembali ke Schippol menjemput saya, mama mertua kirim pesan berkali-kali ke whatsapp saya, tapi belum sempat saya balas, karena panik dan sibuk wira-wiri. 

Tanpa saya sadari, ternyata untuk ambil bagasi, saya harus melewati imigrasi - check in lagi ..  Naah disinilah berkahnya .. hahaha saya bisa dapat stamp check in di passport, tanpa harus keluar Eropah .. akhirnya saya bisa stay di Belanda sampai tanggal sesuai visa! Alhamdulillah .. kembali ke pelukan suami :D

My Man :D 

hmm .. beruntungnya saya punya suami baik sekalii .. dia juga sadar, kesalahan tidak sepenuhnya di saya, karena dia yang nganter ke Bandara mepet-mepet :D .. kalau di Belanda, minimal 3 jam sebelumnya ya..

Di luar bandara, dia sudah menunggu saya tanpa wajah marah ..  He hug me and said .. don't worry sayang ... everything happen for reason! .. sesampai di rumah ..mama mertua saya juga memberi pelukan hangat ..welkom thuis mijn dochter! I am happy that you are back!

hu hu hu jadi terharu sayaa .. I am so lucky to have all of you! my little family!








19 comments:

  1. Jadi... bisakah saya bilang: untuunnggg... ketinggalan pesawat yak 😆 selalu ada berkah di balik musibah 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mbak :) berkah ketinggalan pesawat judulnya :D

      Delete
  2. Aku yg baca juga ikut ketar ketir mbaaa :D. Tapi ya sudlah yaa.. Semua ada hikmahnya :D. Aku sendiri blm prnh ketinggalan pesawat.. Jgn sampe amit amit :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh mbak jangan sampe dehh ketinggalan pesawat, mending berlama-lama nunggu di bandara, daripada ketinggalan hahaha .. thank you ya udah mampir

      Delete
  3. Hahhaha... Antara pengen nangis & ketawa baca nya. Tau bgt tuh rasany ga fokus jln krn bnyk godaan counter kanan kiri. Tp alhamdulillah endingnya bahagia yaa. Rencana Allah memang lebih baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha ceritanya duka membawa bahagiaa ..dangdutss banget hahaha

      Delete
  4. Ketinggalan pesawat tu Rasanya jeder yo mbak.. *duitnya itu loh.. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduhh benerr mbak hahaha ... rasanya kaya di keplak pake penggaris kayu hihihi

      Delete
  5. Dibilangi ngeyel sih, tapi kan hikmah iso suwe karo menir mu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha duh part pas aku kontak kamu di Schippol ga tertulis xixixi, itu lucu bangett ..yaa penyesalan selalu di akhir, tapi ini sepertinya penyesalan yg membawa berkah :) terima kasih ya wong ganteng atas semua support dan bantuannya!

      Delete
  6. Pemeriksaan masuk ke gate check in di beberapa negara memang sangat memakan waktu mbak, apalagi kdng gate nya tuh jauuhh bngt. Biasanya saat beli tiket, saya ngak mau yg jeda waktu mepet saat transit, selalu juga beli yg bagasinya langsung di ambil ditujuan akhir krn kdng ada yg pas transit ambil bagasi lagi waduhh.. Kebayang deh lamanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak bener banget, kalau cuma bawa backpack sih ga ribet ya, tapi berhubung emak-emak rempong dengan oleh-oleh hahaha jadi harus mikirin waktu transit juga :D

      Delete
  7. suaminya orang Belanda mbak? Iya nih kepo kenapa masih pisah satu negara haha. Wah ngeri ya mbak sampai ketinggalan gitu.

    ReplyDelete
  8. iya mbak :) suamiku WN Belanda .. hehehe ditunggu ya cerita selanjutnya, terima kasih sudah mampir

    ReplyDelete
  9. Selalu ada hikmah yaaa dari setiap kejadian
    Gw kalo ke luar negeri danj pake proses imigrasi pasti berangkat nya jauh2 waktu, minimal 3 jam dah di bandara coz yg gw takutkan itu tadi imigrasi ngatri lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener bang minimal 3 jam harus udah dibandara, atau kalau perlu nginep hahahaha .. yaah alhamdulillah akhirnya ada pelangi setelah hujan xixixi

      Delete
  10. Mau dibilang sedih gara gara ketinggalan pesawat tapi dapat pengganti nya lebih ya mbak .. dan hikmahnya itu menyenangkan bisa kembali kumpul bersama suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mbak :) selalu berpikir positif dalam setiap kejadian :)

      Delete
  11. kalu saya nggak kejet kejet, sudah mati berdiri. LAhamdullilah so far nggak pernah ketinggaln pesawat. selalu sediakan waktu banyak. bahkan sering nunggu lama di Airport

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)