Sejatine Urip Iku Mung Ngampung Dolan

Sunday, June 10, 2018

Ramadhan Sembilan Belas Jam


Menikmati Ramadhan pertama di Belanda pas di musim semi menjelang summer menjadi cerita menarik bagi saya yang baru pindah ke Negeri ini kurang lebih hampir lima bulan-an.

Lahir dan besar di Negara Tropical Rain-forest Climate selama kurang lebih 30 tahun kemudian harus melompat ke Negara Oceanic Climate menjadi bagian culture shock yang cukup mengguncang jiwa .. he he he *mulai lebaay.

Mungkin bagi anda perubahan drastis tidak begitu mengganggu sehingga nyaman saja menikmati kehidupan, tapi berbeda dengan saya meskipun mencoba menikmati dan menjalaninya, tetap saja butuh waktu untuk beradaptasi dengan new culture.

Banyak yang berkomentar .. wah enak ya sekarang tinggal di Luar Negeri, bisa jalan-jalan .. bisa tahu Eropa .. bla bla bla .. tapi yakinlah komentar itu juga akan dilontarkan orang Eropa atau mungkin Africa yang melihat rekannya berpindah ke Negara lain.. rata-rata mereka tahu hanya enaknya saja, tanpa tahu how struggle we are with the new culture hu hu hu, kalau dalam bahasa Jawa .. sawang sinawang alias apa yaa dalam bahasa Indonesia-nya?

Well .. tentang Culture Shocks mungkin akan saya tulis pada artikel tersendiri, sekarang saya pingin berbagi cerita tentang pengalaman Ramadhan pertama di Belanda bersama suami .. he he he .. finally!

19 Jam Puasa Ramadhan

Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan yang ke-3 bagi suami karena Suamiku Muallaf dan pertama bagi kami menikmati bersama satu rumah.

Menjelang Ramadhan, jujur saya khawatir apakah saya akan kuat menjalani puasa Ramadhan selama itu boo.. 19 jam dengan jarak waktu berbuka sangat berdekatan dengan waktu sahurnya! Sampai-sampai sering di-ledekin suami .. This is the real Islam, real fasting man! Indonesia is baby fasting .. selorohnya setiap kali membahas tentang puasa Ramadhan ha ha ha .. 

Suasana Jam 7 malam yang masih terang benderang  pas summer!

Bayangkan kita harus mulai berpuasa mulai jam 3 pagi, dzuhurnya sekitar jam 2 siang, dan magrib jam 9.30 bahkan akhir-akhir Ramadhan, magrib baru jam 10 malam. Isya jam 12 malam setelah itu disusul tarawih hingga jam 2 dini hari lanjut sahur lagi ...

Kalau pertama sih masih oke, karena kita punya "sisa energi" dari beberapa hari sebelum puasa dengan jadwal makan yang normal, truss merubah ritme biologis tubuh dalam waktu singkat. Sedangkan proses pencernaan juga butuh waktu digesting the food.

Kita buka antara jam 9 dan 10 malam, kemudian sudah harus sahur lagi jam 2 dini hari, itu perut benar-benar "dipaksa" kerja keras dalam tenggang 4 jam. Bukan maksud saya bilang Tuhan kok nggak adil ya ... tapi trust me .. ber Ramadhan di Negeri 4 musim, khususnya pas summer itu lebih berat dari sekedar menahan rindu-nya Dilan he he he he.

Maafkan saya Tuhan karena saya nggak kuat puasa selama itu, jadi saya mengikuti jam puasanya Mekkah, saya mulai puasa jam 3 pagi, tapi sudah berbuka jam 7 malam (di Belanda itu mah baru waktu Ashar), di satu minggu pertama sih kuat puasa sampe jam 9 malam tapi ketika mulai masuk kerja .. aduhh maak .. meranaa oeripku ha ha ha!

Saya sempat menanyakan hal ini ke yai Ahmad Muzammil, pengasuh PP. Rohmatul Ulum Bantul Jogja yang sering manggung bareng Cak Nun, dalam kasus yang saya alami (puasa lebih dari jam normal) beliau menyatakan diperbolehkan berbuka puasa mengikuti waktu puasa yang lebih pendek dari Negara terdekat. Nah saya pilih Mekkah, karena kan kiblatnya umat muslim .. Duhh maafkan ya Allah jika ini tergolong sebagai "excuses" .. hmm!

Kalau anda punya pendapat berbeda ya tidak apalah, saya kan juga boleh berpendapat dan mengikuti apa yang menurut saya bisa dipercaya dan tentunya dipertanggung jawabkan, if you really want to know how the feeling of 19 hours fasting .. kesini nak hi hi hi.

Real Islamic-life Test!

Saya setuju dengan "statements" yang dilontarkan suami bahwa ber-Islam di Negeri Non Muslim memang benar-benar penuh tantangan dan godaan, a real world to test your faith!

Ibarat kata .. kalau di Indonesia banyak "polisi" semacam Front Pembela Islam .. 😜😝 ehh salah sebut ntar saya dikepruk binti di bully kwkwkw yang akan mengawasi kita kalo ga "ber-Islam" dengan bener, sedangkan disini kita dituntut benar-benar bertanggung jawab atas ke-Islaman kita sendiri, menjalankan ibadah dan ritual keIslaman benar-benar menjadi hal yang sangat privasi antara kita dan Tuhan.

No one will judge you when you are out of the road of your faith though!

Saya masih sering lupa ketika keluar rumah bertemu dengan wajah-wajah Asia atau bule yang makan minum di jalanan bahkan ngudhut alias rokok'an he he he, dalam hati masih sering muncul pertanyaan .. Lohh kok ga poso yo?  baru setelah beberapa menit otak loading, eh iyaa ini bukan Indonesia yang Satpol PP bahkan FPI ikut-ikutan sweeping warung-warung tanpa keber atau orang yang makan sembarangan saat Ramadhan tiba .. du du du di daam dammm .. besok lebaran jadi kan? hi hi hi #nyengirmiris

Nah disini kadang saya bertanya .. apakah saya dulu di Indonesia benar-benar menjalankan puasa karena Allah, atau hanya karena ikut-ikutan puasa sebab sungkan kanan kiri puasa kok saya enggak? atau hanya karena satu rumah, tetangga, RT, RW, kampung hingga satu Indonesia berpuasa?

Ketika teman-teman di Indonesia sudah berbuka dan kita cuma bisa liat foto xixixixi 

Apakah dulu saya berpuasanya karena diingatkan iklan-iklan kue lebaran, larutan penyegar mulut, sirop marjan, hingga aneka tayangan 24 jam "ramadhan series" yang muncul lebih dari 10x di layar televisi? Jujur hati saya menangis .. apakah 30 tahun puasa saya sudah benar ataukah seperti pesan Rasulullah .. puasanya orang yang hanya mendapati "menahan lapar dan dahaga" saja?!

Secara "atmospher" Ramadhan di Negeri orang memang tidak semeriah Indonesia, tidak ada adzan yang terdengar, tidak ada budaya bagi-bagi takjil on the street, tidak ada semarak safari Ramadhan, bahkan tidak ada Mudik Lebaran seperti di Indonesia, lebih mirisnya lagi kalau pas Sholat Idul Fitri bukan hari libur, belum tentu kita bisa dapat cuti merayakan Suiker Fest (Lebaran dalam bahasa Belanda).

Tapi semua ini memberi saya wawasan baru tentang bagaimana menjadi seorang muslim, kalau di Indonesia mungkin saya akan tetap "pongah" dengan ilmu yang sedikit lalu serta merta menyebut diri sudah menjadi orang yang beriman dan bertaqwa karena sudah puasa 30 hari, sudah sholat 5 waktu di masjid berjamaah, sudah beri'tikaf di masjid 10 hari terakhir, sudah menggunakan pakaian syar'ie, sudah membagikan takjil dan sedekah ramai-ramai, sudah menyantuni anak yatim, sudah khatam baca alquran belasan hingga puluhan kali, sudah hafal surat ini itu ... sudah berzakat .. dan sudah ... sudah .... sudah sudah yang lainnya .. 

Merasa bahwa sudah banyak amalan dan ritual yang dikerjakan dengan harapan mendapat balasan yang berlipat-lipat karena ini kan Ramadhan .. bulan diskon ganjaran, bulan obral amalan .. begitulah dulu yang sering saya dengar dari ustad-ustad di surau maupun masjid ..

Renungan Senja .. what a golden moment!

Tapi apakah itu tujuan akhir? apakah Tuhan menjadikan Ramadhan hanya sebagai tempat "kulakan pahala" kemudian di sebelas bulan lainnya kita kembali bersekutu dengan dosa? maka tidak ada artinya kita bersusah payah menahan lapar selama kurang lebih 30 hari tanpa kita memahami apa itu makna puasa ..

Ahh .. pagi-pagi sudah ngoceh nih .. saya yakin ini karena kopi ha ha ha .. bukan dari saya pribadi, jadi jangan pernah percaya tulisan saya ya :D

Selamat menikmati Akhir Ramadhan!


1 comment:

  1. wah seru ya mbak pengalamannya puasa di luar negeri... lama ya 19 jam ...semangat ya mbak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)